Beberapa Kebiasaan Salah [sepele] Ibu pada Si Kecil

Informasi ini sangatlah penting bagi anda seorang ibu terlebih bagi ibu-ibu muda yang baru memiliki baby, Kebiasaan ini mungkin sering dilakukan, Tetapi bahkan ketika kita berpikir kita melakukan segalanya dengan benar, ternyata kebiasaan itu salah. Berikut adalah 10 dari kesalahan terbesar bahkan yang sering dilakukan ibu cerdas sekalipun..


1. Berbagi tempat tidur dengan bayi.

Berbagi tempat tidur (tidur seranjang dengan bayi) adalah hal biasa di Amerika Serikat: Jumlah bayi yang berpelukan dengan orang tua mereka pada malam hari lebih dari dua kali lipat (dari 5,5% pada tahun 1993 menjadi 12,8% pada tahun 2000), menurut National Infant Sleep Position Study.
Biasanya Bayi yang tidur di tempat tidur orangtua mereka memiliki kemungkinan 40 kali lebih mungkin mati lemas daripada mereka yang tidak, berdasarkan penelitian Universitas St Louis 2003.
Mengapa? Bayi mungkin akan tertahan oleh selimut, orang tua berguling di atas mereka, atau terjebak antara kasur dan dinding.
Untuk tidur dengan aman (terutama selama tahun pertama bayi), buatkanlah tempat tidur khusus atau tempat tidur bayi di samping tempat tidur Anda. Tidak ada bantal atau boneka binatang yang menimbulkan potensi bahaya bagi bayi. Jangan biarkan selimut terlalu longgar, karena dikhawtarikan dengan mudah dapat menutupi wajah si bayi. Sebaliknya, gunakan kantung tidur hangat, dengan lubang untuk kepala dan lengan. Dan tentu saja, selalu meletakkan bayi tidur telentang untuk mengurangi risiko Sindrom Kematian Bayi Mendadak (SIDS)


2. Membiarkan anak Anda untuk tidur dengan susu atau jus.

Ini adalah penyebab utama gigi berlubang pada anak, kata Michael Ignelzi, dokter gigi Greensboro, NC dan juru bicara American Academy of Pediatric Kedokteran Gigi.
Ketika anak-anak minum susu atau jus sepanjang hari atau malam dapat menyebabkan berkembangnya bakteri di rongga mulut yng dapat mengubah gula minuman 'menjadi asam gigi membusuk.
Seberapa seriuskah? Baru-baru ini, Ignelzi melakukan penelitian pada anak berusia 23 bulan. balita itu sudah minum susu setiap malam selama ini, katanya. hasilnya "gula susu telah membusuk pada gigi bayi baik pada bagian depan atas ke bawah dan ke gusi."
Jadi membatasi lebih baik memabatasi pemberian susu dan jus untuk yang terlalu banyak terutama di waktu malam sebelum tidur karena dengan pembatasan ini "akan menimbulkan banyak aliran saliva, yang menetralisir asam di mulut balita" jelas Ignelzi.


3. Membeli Mainan atau Perabotan Bekas untuk Bayi

Bagi kalangan ekonomi bawah, biaasanya mereka membuatkan mainan pada ba dari sisa bahan2 yang tidak terpakai, atau membelinya pada toko mainan yang krang begitu memperhatikan kesehatan bayi.
Jadi sebelum anda membeli mainan perhatikan lah mainan tersebut, apakah layak dan tidak berbahaya bagi bayi anda. jangankan produk yang bekas, saat ini banyak juga produk mainan baru yang tidak aman untuk anak-anak.
"Kebanyakan orang-orang tidak menyadari bahwa produk anak-anak yang mereka gunakan berpotensi mematikan," kata Gary Smith, MD, direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Cedera di Nationwide Children's Hospital di Columbus, Ohio.


4. Mempertontonkan Tayangan “smart baby” DVD pada bayi

Alih-alih meningkatkan kemampuan bahas, program tv aatau dvd tampaknya menghambat mereka. Untuk setiap jam bayi menonton DVD pendidikan tersebut, mereka tahu 6-8 kata-kata lebih sedikit dari bayi yang tidak melihat DVD itu, menurut studi University of Washington (2007).
Studi lain 2009 UW ditemukan bahwa ketika TV aktif, bahkan jika orang tua kurang berinteraksi dengan anak-anak mereka, hal ini juga dapat menghambat perkembangan bahasa. bayi mendengar kata-kata sekitar 7% lebih sedikit. dibanding Jika dibimbing Lansung Oleh orantua atau Lingkungannya


5. Menempatkan anak-anak pada Troli saat berbelanja.

Troly belanja Supermarket mungkin tidak terlihat berbahaya. Tapi setiap tahun sekitar 20.000 anak-anak berakhir di ruang gawat darurat karena mereka jatuh dari troly.
"Troly ini adalah mutlak tempat terburuk" untuk dinaiki seorang anak, Smith mengatakan. "Seorang anak sangat berbahaya jika saat berbelnja ia meraih benda (rak etalase) saat troly berjalan terlebih jika orang tua sedang sibuk berbelanja dan tidak memperhatikan anak, karna dikhawatirkan anak tersebu dapat terjatuh dari troly."
Cara yang lebih aman untuk berbelanja dengan anak Anda? Pilih troly yang memiliki tempat untuk anak yang lebih rendah ke tanah. Karena jika terjadi sesuatu hal buruk, anak tidak jatuh begitu faatal dari troly.


6. Berbagi peralatan dengan anak Anda.

Sudah menjadi suatu hal biasa ketika seorang ibu sebelum menyuapi anaknya mencicipi dulu makanan tersebut, dengan sendok yang sama yang juga digunakn untuk menyapi anaknya. atau jika makan atau dot terjatuh, ibu akan membersihkanya dengan meniup atau membersihkanya dengan tangan tanpa di cuci. hal ini juga sangat berbahaa bagi bayi.
Ini adalah cara yang menyebabkan bakteri (dan kuman lain) yang ada di dalam mulut Anda masuk ke dalam rongga mulut bayi Anda, kata dokter gigi Ignelzi.
Ide bersih: Akan lebh baik jika Sendok khusus yang digunakan oleh bayi tidak digunakan oleh siapapun. Dan mencuci bersih benda kebutuhan bayi saat terjatuh seperti Dot dan lain-lain


7. Menunda atau Tidak memberikan vaksin atau Imunisasi

Beberapa orang tua - seperti selebriti Jenny McCarthy - menolak untuk memberikan anak-anak mereka vaksin untuk campak, gondok dan rubela (MMR) karena mereka percaya bahwa pemberian Vaksin menyebabkan autisme. kecenderungan lain adalah mengabaikan jadwal vaksin direkomendasikan oleh Departemen kesehatan.
Sebenarnya, ini adalah kesalahan yang mengancam jiwa.
Menunda pemberian vaksin anak sngatlah berbahaya "Sebenernya, penyakit yang dapat dicegah pada saat yang paling rentan dalam kehidupan mereka, yaitu pada masa bayi," Ungkap Christopher Tolcher, MD, profesor klinis di UCLA dan juru bicara American Academy of Pediatrics.
melewatkan MMR tidak akan mencegah autisme, kata Paul Offit, MD, kepala penyakit menular di Children's Hospital of Philadelphia dan penulis Autism's False nabi: Bad Science, Risky Kedokteran dan Mencari Cure (Columbia University Press) . menolak vaksinasi MMR meningkatkan kemungkinan bahwa seorang anak akan mendapatkan campak - masih menjadi pembunuh utama anak-anak di seluruh dunia - sampai 35 kali.
Pada tahun 2008, ketika AS mengalami wabah campak yang terbesar dalam satu dekade, hampir setengah dari 131 anak-anak sakit karena tidak divaksinasi.


8. Membiarkan anak Anda sendirian di dalam mobil "Meskipun hanya sebentar."

Anak Anda hanya tertidur di dalam mobil dan Anda harus mengambil susu sebelum Anda pulang. Anda akan cepat, Anda berpikir. Apa salahnya?
Ini lebih berbahaya daripada yang Anda pikirkan. Sekitar 36 anak meninggal setiap tahun karena mereka ditinggal sendirian di dalam mobil yang panas. Pada sekitar 18% kasus, anak itu sengaja ditinggalkan sementara orangtua mengerjakan tugas kerjaan mereka. "Orang-orang tidak menyadari betapa cepat mobil memanas," kata Smith. Bahkan pada hari yang ringan (tidak terlalu panas), suhu di dalam mobil yang diparkir bisa mencapa 19 derajat di atas udara luar adalah - hanya dalam 10 menit. jadi "Dalam waktu 20 menit, rasanya seperti sebuah oven," katanya.
Karena tubuh anak-anak akan lebih cepat panas sekitar tiga sampai lima kali dari 'orang dewasa, tidak butuh waktu lama untuk bayi atau anak untuk mendapatkan suhu panas. Dan itu bisa berakibat fatal.


9. Melewatkan helm pada naik sepeda roda tiga.

Jatuh tiga sampai empat kaki dapat menyebabkan cedera serius, bahkan jika anak tersebut tidak mengayuh sepedahnya. "Anak-anak yang bermain sepedah di atas permukaan yang keras perlu memakai helm," kata Smith. "Tidak masalah jika empat roda, tiga roda atau dua roda.".
Hal ini dapat membentuk kebiasaan.
Anak-anak yang mengenakan helm ketika mereka mengayuh sepedah yang lebih cenderung taat memakai helm mereka ketika mereka sudah dewasa terlebih sat naik sepeda motor atau melakukan trik pada skateboard atau skuter. "Ini seperti mengenakan sabuk pengaman di dalam mobil," kata Smith. "Anda mulai sejak dini dan konsisten maka akan menimbulkan sikap disiplin pada anak.


10. Membiarkan anak Anda sendirian di Kamar mandi

Sekitar 100 anak-anak di bawah 5 tahun setiap tahun tenggelam di bak mandi, biasanya karena orang tua atau pengasuh lengah atau lupa selama beberapa menit.

"Anak-anak kecil perlu pengawasan konstan dalam dan di sekitar air,"kata Smith. "Anda harus mampu menjangkau dan menyentuh air."
Bahaya lain: terpeleset dan jatuh. Penelitian baru dari pusat Smith menunjukkan bahwa lebih dari 43.000 anak-anak terluka dalam bak mandi dan kamar mandi setiap tahun.

1 comment:

ROJA said...

thanks yah atas infonya.............

Post a Comment